Friday, June 21, 2013

"MENCARI SATU NOKTAH" Part # 4 (TAMAT)



Perasaan cinta itu harus dikunci sementara bagi yg belum halal untuk kita miliki. Bila tiba saatnya nanti pintu itu akan terbuka dengan sendiri melalui kunci yang ikhlas membukanya dengan seadanya..

adakah SATU NOKTAH dapat di cari setelah berbicara bersama Iqin atau……………….….








Saling mengenali antara satu sama lain adalah jawapan yang terbaik bagi aku agar tidak menyakiti mana-mana pihak.

           “Assalamua’laikum awak. Buat apa?” Setiap kali berbicara melalui telefon inilah pembuka bicaranya. Hehe.

           “Ye, wa’alaikumussalam. Tak ada buat apa. Baca buku je.” Inilah jawapan kalau aku sedang study. Hehehe.

            “Cammana pertanyaan saya hari tu?” Aku sudah agak ini yang akan di persoalkan.

           “Camnilah Ery, kita kawan jer dulu. Mengenali hati budi masing-masing adalah jalan yang terbaik.” Aku cuba pertahankan jawapan yang semalan di fikirkan.

            “A’ah kan. Betul juga tu. Ok. Saya setuju.” Huhhh, lega rasanya. Tarik nafas panjang. Kami teruskan dengan perbualan dengan sembang kosong. Tidak ada apa yang special di sembangkan,
 Aku tak nak nanti aku sendiri yang kecewa sebab terlalu berharap. Sebabnya dari awal lagi Ery sudah berkata, yang dia berhak untuk buat pilihan sama ada aku mahupun Iqin. Pada masa ini hubungan dia dengan Iqin complicated. Pernah juga aku bertanya tapi dia seakan-akan ingin mengelak sejauh mungkin setiap kali Iqin di persoalkan. Mulai saat itu aku tidak lagi bertanya, dalam kotak fikiran aku hubungan mereka bukan berakhir setakat itu sahaja. Maybe mereka contact satu sama lain tapi di luar pengetahuan aku. Iyalah, siapa aku untuk halang perhubungan mereka. Setiap orang ada hak masinng-masing.

Deringan telefon mengejutkan aku dari lamunan.

            “Ya Allah, terkejut aku. Hai Dyana lamunan jauh betul. Siapa call.” Aku bersuara tanpa di dengari sesiapa.

“Iqin?” Panjang umur, baru sahaja fikirkan dia. Hehhe.

            “Assalamua’laikum Dya. Lama tak dengar khabar, sihat?” Iqin mulakan perbualan.

           “Wa’alaikumussalam Iqin. Alhamdulillah saya sihat-sihat je. Iqin kat sana macammana? Everything ok?” Aku cuba berbicara seperti biasa seolah-olah tiada apa yang sedang berlaku. Iqin ni baik sangat orangnya. Lemah lembut. Pandai. Best student sejak di bangku sekolah lagi. Banyak ilmu agama. Pendek kata tidak ada lelakilah yang akan tolak dia kalau berpeluang untuk memperisterikannya. Hmm, nak bandingkan dengan aku macam langit dengan bumi. Huhu.

            “Saya kat sini baik-baik je. Hehhe.” Lega setelah dengar ketawa kecil Iqin. Iqin maafkan aku, bukan sengaja untuk terus berahsia tapi biarlah ianya menjadi satu rahsia aku buat masa sekarang. Aku cuba untuk tidak sakitkan hati sesiapa apatah lagi kawan aku sendiri. Aku cuba untuk mengawal hati dan perasaanaku sendiri.

            “Iqin ok? Macam ada something yang tak kene je?” Aku cuba tebus rasa bersalah dengan bertanya dengan niat untuk ringan beban di hatinya.

            “Emm, masalah kawan-kawan Dya.” Dia seolah-olah ingin berahsia.

            “Owhh, ye ke? Kenapa? Teman tapi mesra tu ke?” Iqin tidak pernah bercerita mengenai perasaannya terhadap Ery kat aku. Maybe dia segan dan tidak pernah aku paksa untuk dia bercerita.

            “A’ahh. Huhu. Iqin dengar dia dah ada teman rapat baru. Perempuan. Diorang rapat sangat Dya.” Kerisauannya jelas sekali.

            “Emm. In shaa Allah diorang hanya rapat je. Tak lebih dari seorang kawan. Iqin jangan risaulah. Dia takkan lepaskan Iqin. Siapa yang sanggup lepaskan Iqin bila dah dapat. Kawan saya sorang ni hebat orangnya.” Aku cuba sedapkan hatinya.

            “Dya ni ada-ada je kan. Hehe.” Aku cuba yakinkan dia.

            “Betullah. Kalau dia rapat pun, dia pasti kembali pada Iqin juga. Maybe korang berjauhan tu yang dia cam tu. Jangan risaulah. Korang jaga betul hubungan antara korang tak kiralah sebagai lebih dari teman mahupun teman tapi mesra.” Aku terus bermotivasi.

            “A’ah, betul tu Dya. Thanks Dya. Hehhe. Oklah, tak nak ganggu Dya.” Kami tamat kan perbualan di situ.

Aku sambung study yang terbengkalai dek panggilan telefon seakan-akan sudah berjanji Ery dan Iqin untuk call aku. Kehidupan di kolej sepeti biasa. Study jerlah yang mampu buat. Haha.

            “Penatnya.” Dengan pantas Nisya picitkan bahu.

            “Nisya ni. Suka buat orang camni. Kalau terpukul tadi macammana?” Kelakuannya tidak pernah berubah. Suka buat orang terkejut dan gelak.

            “Emmm, sorry. Dyana nampak macam ada masalah. Tapi tak nak story kat kitorang ea?” Tekaan yang tepat sekali. Kantoi.

            “Nisya ni kan memandai je. Mana ada. Biasa-biasa jerlah. Fikir lepas ni banyak kerja yang nak kene siap.” Aku cuba berselindung.

            “Tol tu, Dyana nye kos dahlah sibuk. Ciannya.” Alhamdulillah aku Berjaya sorok. Aku bukan berniat nak khianati kawan sendiri tapi bagi aku ini adalah jalan yang terbaik buat masa sekarang dan aku tahu apa yang patut aku lakukan. Bernas juga otak aku ni. Hehe.Kami berempat pergi cafe untuk makan. Masing-masing lapar. Huhu..

Hari ini merupakan kuliah pertama setelah seminggu bercuti. Maka bermulalah rutin yang sibuk sebagai seorang pelajar especially aku punya kos. Penat kian terasa. Banyak yang perlu di settlekan. Assignment, thesis dengan test dan quiznya lagi. Inilah kehidupan seorang pelajar yang tidak pernah jemu berjihad pada jalan Allah. Apatah lagi Ery, tidak menang tangan untuk siapkan kerja lagi-lagi dia student tahun akhir. Banyak case yang perlu di selesaikan. Dengan patient dalaman, patient luar. Kadang-kadang tak tidur malam. Aku faham situasinya.

Di sebabkan kesibukan  masing-masing, kami tidak lagi berhubung macam biasa. Ery tidak lagi contact seperti hari-hari sebelum ini. Aku mula terasa jurang yang jauh antara kami, macam-macam fikir. Tapi aku cuba positifkan fikiran. Tak nak bersangka buruk dengan sesiapa apatah lagi dia dan Iqin. Ery bukan seorang bila perlu,cari kawan dan bila tak perlu buang. No, dia bukan seorang yang macam ini. Tapi satu perangai dia yang aku sudah lama perhatikan, dia tak pandai untuk hargai kalau orang nak berkongsi cerita dengannya. Pernah sekali aku hendak kongsi masalah dengannya tapi dia hanya endah tak endah sahaja. Dia mendengar tapi tidak bagi apa-apa respond. Aku cuba kali kedua, keadaan yang sama aku lalui. Lepas pada itu, aku tidak lagi kongsi apa-apa masalah dengannya. Setiap orang ada perangai yang tersendiri tapi aku ok sahaja. Tidak lah pula aku nak berterus terang, nanti ada pula yang terasa.

Sudahlah orangnya punyai hati yang cukup sensitive. Heheh, Kalau dia merajuk. Hmm, bukan main susah lagi aku nak pujuk. Susah hati di buatnya. Hehhe. Apa orang cakap semuanya salah walhal perkara itu terang-terangan betul, nak juga pertahan merajuknya. Memang sia-sia sajalah penjelasan kita kalau hati tengah merajuk.

Seminggu masing-masing sibuk, akhirnya Alhamdulillah selesai semua kerja termasuk Ery. Tapi thesisnya belum siap lagi.

Tengaharinya aku pergi library ada discussion group.

“Salam awak, saya pergi library tau. Apa-apa mesej je ea.” Aku tinggalkan pesanan melalui whatsapp sebab kehabisan kredit. Hihihi.

Sampai library pukul 1 petang, mencari port yang agak selesa untuk buat discussion tanpa di ganggu dan mengganggu orang lain. Semua sahabat sudah pun tiba dan bersedia untuk discussion. Tidak sampai 10 minit…….

“tutututtttttt” Aku sengaja tukar tone sebab tak nak bagi bising.

            “Hello, ye kenapa? Saya ada kat library ni.” Tanpa bagi salam aku mulakan perbualan lalu bangun agar perbualan tidak mengganggu kawan-kawan yang lain.

            “Iya, tahu. Ada tingkat berapa. Saya pun kat library juga ni. Nak jumpa jap. Ke banyak kerje?” Aku tahu ini pasti akan berlaku.

           “Ada kat tingkat dua ni haa. Tak sibuk sangatlah.” Aku bersahaja.

         “Saya tunggu kat luar ea, tempat TV tingkat dua ni.” Dia seperti mengharapkan aku datang.

         “Ok. Tunggu lagi 10 minit saya datang.” Aku tak nak hampakan nya. Lagipun sudah lama tak jumpa. Hihi..Tetiba rindu. Hukhukhuk.

10 minit kemudian aku minta izin dengan kawan-kawan untuk excuse sekejap nak jumpa kawan. Mereka ok sahaja. Aku dan Ery hanya keluar makan area library sahaja. Kami jumpa setengah jam sahaja. Sambil sembang kosong. Sudah lama tak jumpa. Last jumpa ketika kami berada di Egypt tempoh hari, balik kampus langsung tak jumpa. Masing-masing ada komitmen.

Hati terasa rindu dan sayang. Aku sedikit risau. Hati dan persaan bukan suatu yang dapat di halang melainkan dengan menyakiti hati sendiri. Pada masa yang sama aku tak nak sakiti hati Iqin apatah lagi dia adalah sahabat aku. Sekiranya ini adalah perasaan cinta, aku rela berundur diri demi Iqin sebab aku tersedia tahu Iqin terlalu mengharapkan Ery dalam hubungan mereka. Aku tak nak jadi pemisah antara mereka walaupun Ery pernah bagitahu mereka sudah pun clash. Tidak semudah itu satu hubungan yang terjalin bertahun-tahun then clash begitu sahaja. Tak mustahil bagi aku mereka akan kembali bersatu.

Kira-kira jam 5 petang selesai sudah discussion kami. Aku terus pulang ke kolej menaiki bus setelah selesai menunaikan solat asar di surau library. Rutin harian seperti biasa sebagai seorang pelajar yang hanya menunggu saat-saat tamatnya belajar.

Sudah menjadi satu rutin Ery akan call aku sebelum pukul 9 malam. Untuk bertanya sama ada aku sudah makan mahupun tidak. Tetapi perbualan kami kali ini bertemankan angin yang dingin sekali. Aku tersalah cakap, dia merajuk. AKu tidak mengerti mengapa . Tapi aku tidak menyalahkan dia sama sekali. Aku hanya minta maaf, bakat dalam pujuk memujuk sama sekali tidak ada tapi aku cuba sedaya upaya walaupun ianya tersangatlah sukar bagi aku. Dari situ aku belajar sedikit demi sedikit tetapi tidak menjadi masalah bagi aku sekiranya dia adalah suami yang sah, halal untuk aku. Macam-macam creativity boleh di cipta oleh seorang isteri untuk mengambil hati suaminya sendiri. Dalam pergaduhan dingin, Ery terpaksa pujuk diri sendiri dan dia mulai marah-marah aku. Macam-macam aku diperkatakan olehnya. Aku hanya mampu menadah telinga dan mendengar tanpa berkata sepatah perkataan pun. Sebab ada kalanya betul apa yang di katakannya walaupun ianya tersangat menyengat perasaan dan hati aku dan hanya mampu ambil secara positif untuk pujuk hati sendiri.

Aku tahu, aku seorang yang serba kekurangan. Banyak yang perlu aku perbaiki, aku tidak sehebat Iqin mahupun kawan-kawan yang sebaris dengannya. Tapi untuk berubah bukan suatu yang cukup mudah bagi aku. Terpaksa lalui perbagai dugaan dan tohmahan orang sekeliling. Masa memainkan peranan yang penting tapi sokongan orang sekelilinga lagi penting. “Kenapa kata-kata yang amat menyakitkan yang perlu aku hadapi?” Aku sedih. Aku cukup tidak suka orang yang suka bandingkan aku dengan orang lain sebab aku sedar aku tidak sehebat orang lain. Biarlah Allah satu-satunya yang menjadi pengadil untuk aku.

Malam itu bertemankan rasa bersalah tapi aku cuba mencari jalan untuk jernihkan keadaan.

            “Hello, saya minta maaf ea. Tak ada niat untuk sakitkan hati awak apatah lagi nak cakap yang bukan-bukan.” Aku cuba memujuk walaupun tidak seperti memujuk.

            “Emm, tak ada apalah. Saya ok, saya dah maafkan awak pun.” Suaranya yang cukup serius tetapkan meneruskan bicara.

            “Awak tipu, macamlah saya tak kenal awak kan. Sorry sangat-sangat. Saya tak tahu macam mana nak pujuk. Saya tak pandai.” Aku cuba timbulkan perasaan belas kasian dalam dirinya.

            “Iye, lah. Kenelah belajar tau. Saya ok. Jangan risau. Takut ea. Hehe.” Alhamdulillah hati aku lega bila dengar dia ketawa sopan.

            “Mestilah risau, takut. Yerlah hati orang kita tak tahu. Bila-bila masa sahaja boleh berubah kan.” Aku cuba tarik perhatiannya agar tidak  lagi merajuk.

            “Tau pun. Lain kali jangan buat lagi ye.” In shaa Allah sahaja yang terkeluar dari mulut aku. Aku habiskan perbualan kerana aku tak nak masa study aku tergadai begitu sahaja. Aku sambung study manakala Ery keluar makan bersama-sama housematenya. Bukan senang untuk tegur Ery. Dia susah untuk terima teguran orang especially mengenai diri dia sendiri. Tapi tak semua. Dia tidak sedar semua ni. Aku mulai perasan bila kerap kali aku cuba tegur dia akan berubah mood.

 “Tapi aku lagi ego orangnya.” Inilah yang selalu di ungkapkan oleh Ery. Aku terima sahaja pada masa yang sama aku cuba menidakkan kata-katanya dengan berubah perlahan-lahan. Kita sebagai manusia tidak pernah perasan mengenai kebaikan dan keburukan pada diri kita melainkan daripada teguran orang lain.

Alhamdulillah hubungan kami baik seperti biasa. Kami semakin akrab seolah-olah couple tetapi memikirkan Iqin tidak pernah tersisih dari kotak fikiran aku. Sayang dan rindu aku masih lagi terjaga terhadap Ery. Keadaan kami baik hendaknya selama beberapa bulan.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Nak dijadikan sebab, sedang lena tidur tetiba..

Telefon berdering. “Ery?”

            “Ehmm, ye.” Aku jawab dengan nada yang agak badmood.

            “Dah tidur? Awalnya.” Ery bersuara.

            “A’ahh.” Aku berbicara malas. Apa taknya, aku sudah pun lena. Sebelum aku tidur mesej telah di tinggalkan. Lebih kurang 15 minit Ery call. Time tu Aku baru je nak terlelap.

            “Selalu macamni. Nak tidur jer badmood. Sudahlah.” Ery mulai marah dan seperti merajuk.

            “Mana ada. Saya ok jerlah. Awak ni.” Aku cuba bangun dan buka mata walaupun tidak larat sebab tetiba migrain sebab itu aku tidur awal.

            “Dahlah.” Ery terus matikan telefon tanpa sempat aku berkata. Lalu mesej dihantar oleh aku.

“Your attitude fail. Da lah. Saya nak tidur. Nite. T.c , wassalam.” Aku cuba send mesej ini tapi tak berbalas.

Ok, fine. Awak kata my attitude fail. Saya sedar diri saya. Saya nak awak bentuk saya tapi ini yang saya dapat. Thanks. Jangan cari saya dah dan saya janji takkan ganggu awak ag. T.c salam.” Mesej aku dibalas dengan mesej ini. Aku bagun tidur lalu baca mesej yang dibalas oleh Ery. Hati aku sedih. Hari aku bermula dengan sesuatu yang tidak di sangka-sangka. Hari itu mood aku cukup-cukup down tetapi sangat terseksa sebab terpaksa berlakon ibarat tiada apa-apa yang berlaku di hadapan semua kawan-kawan yang lain. Aku tidak bermaksud whole attitudenya tapi yang dari segi kesabarannya. Aku akui aku salah dalam hal ini sebab tidak mention dengan specific.

Aku tidak pernah buat perangai macamni terhadapnya, macammana sekalipun dia kutuk aku, aku tetap sabar dan ambil ianya sebagai suatu yang positif, aku fikir balik dan muhasabah lalu aku jadikan sesuatu yang cukup berharga untuk aku terus perbaiki diri jadi lebih baik. Tapi lain pula bagi Ery dia terus mengambil keputusan tidak bagi peluang sedikit pun untuk jadikan sebagai peluang perbaiki diri. Langsung tidak ambil sebagai satu yang positif. Aku cukup sedih dengan apa yang berlaku.

Keadaan ini berlanjutan seminggu. Aku masih mengharapkan sesuatu yang baik akan berlaku tetapi semua harapan aku hancur. Aku redha dan pasrah dengan apa yang berlaku. Perhubungan kami berakhir begitu sahaja dan rantai yang diberikan olehnya tempoh hari sekita berada di Egypt telah bertukar status bukan lagi sebagai tanda persahabatn kami tetapi sebaliknya.

Perbualan pada malam itu dan pertemuan di perpustakaan tempoh hari adalah yang terakhir antara aku dan Ery.

Aku tidak fikir apa yg berlaku mengenai mesej tempoh hari adalah satu-satunnya sebab sehingga Ery ambil keputusan seperti ini dan maybe ada sebab yang tersendiri hanya dia sahaja yang tahu. Aku kenal Ery macam mana orangnya. Dua hari sebelum kejadian aku sudah assume perkara ini akan berlaku sebab dia ada ungkit tentang Iqin secara tiba-tiba setelah sekian lama dia berdiam diri mengenai Iqin. Dia menyatakan.

“kalau saya pilih Iqin suatu hari nanti, awak jangan salah kan saya.” Setelah aku sukar menjawab soalannya sama ada aku sudi jadi isterinya mahupun tidak. Aku terus berfikir dan bersiap sedia dengan segala kemungkinan.

Aku tak nak jadi yang terbaik untuk seorang lelaki bukan muhrim tapi aku ingin jadi yang terbaik untuk suami aku yang sah, halal kelak. Seorang yang sudi membuka pintu hati aku melalui kunci yang ikhlas membukanya dengan seadanya.

Mencari satu noktah dalam satu hubungan yang belum pasti merupakan sesuatu yang cukup mencabar. Iqin bukanlah tempat bertemunya satu noktah tersebut tetapi ianya datang dari Allah yang telah tetapkan segala perjalanan hidup kita sebagai hambaNYA. Manusia hanya mampu merancang tetapi sebaik-baik perancangan adalah dari Allah dan Dia telah tetapkan yang terbaik untuk setiap hambaNYA. Baru hari ini aku faham apa nasihat yang dimaksudnya oleh Kak Sally.

Biarlah mesej ini menjadi rahsia aku, sekiranya Ery menjumpai sekeping kertas yang tertulis ini maka buanglah ia agar semuanya terpadam tanpa meninggalkan sedikit parut pun.




Ery,

Hmm..apepun, study week dah pun start dan final exam menjelang. Halalkan segala ilmu yang awak pernah bagi untuk saya, makan minum yang awak pernah belanja saya. Saya mohon halalkan. Saya nak minta maaf bebanyk atas kesalahan yang saya selalu buat. Sakitkan hati awak, buat awak marah. So sorry. Sama ada saya sedar atau pun tidak.

Banyak yang saya belajar sepanjang perkenalan kita. Pelbagai nasihat. Walaupun ia amat menyakitkan tapi saya takkan sesekali salahkan awak dengan mengatakan permainkan perasaan dan hati saya. Semua yang berlaku atas salah dan silap saya sendiri. Don’t worry..u’re the best. Thanks a lot for everything.

Sekali lagi mohon maaf sebab saya tidak mampu untuk bentuk awak jadi yang terbaik dan tempoh hari saya tidak bermaksud whole your attitude but tahap kesabaran awak sahaja. Tidak mengapa, saya yang salah kat situ sebab tidak mention dengan specific. Saya tahu ada orang yang lebih layak dari saya,awak sendri pun tahu siapa orangnya. Siapa saya kalau nak di bandingkan dengan org lain. Saya yang banyak kekurangan, yang perlu diperbaiki. Setiap apa yg berlaku sepanjang perkenalan, saya tidak pernah think negatif tetapi sy akan jadikan ia sebagai satu inspirasi untuk terus muhasabah diri saya sendiri. . Banyak yang saya belajar dari awak in everything. Tq sangat-sangat.
Siapa pun pilihan awak, saya sentiasa doakan yang terbaik untuk awak dan pastikan dia adalah yang lebih baik dari saya agar hati awak tidak selalu di sakiti dan dilukai.

Jejari yang menulis,
-Dyana-


Nasihat dari seorang senior merupakan kawan Ery sendiri, aku tak nak bongkarkan identitinya memandangkan sudah berjanji untuk rahsiakan.

"Dyana boleh berkawan dengan Ery tapi jangan lebih dari seorang kawan. Ni je yang saya mampu cakap." Time itu aku tidak pula bertanya 'kenapa' dan aku hanya terima sahaja. Semua nasihat dan peringatan yang aku terima satu pun aku tidak memberitahu kepada Ery. 

Tetapi satu persoalan yang bermain dikotak fikiran aku masih lagi belum terjawab sehingga sekarang walaupun noktah telah menjumpai penghujungnya. Untuk mengetahui jawapan persolalan tersebut……


Nantikan MENCARI SATU NOKTAH episod khas. Akan di update bila-bila masa bergantung pada keadaan dan masa >REAL WOLRD<


klik SINI untuk part # 3(ii)


-TAMAT-


>saya akan rest from blogging maybe after tamat semua segment, tengah or akhir bulan depan dan akan active balik depend pada masa dan keadaan. Thanks a lot semua sahabat yang support blog saya. Thanks :-)...<

"MENCARI SATU NOKTAH" Part # 3 (ii)




Perasaan cinta itu harus dikunci sementara bagi yg belum halal untuk kita miliki. Bila tiba saatnya nanti pintu itu akan terbuka dengan sendiri melalui kunci yang ikhlas membukanya dengan seadanya..

adakah SATU NOKTAH dapat di cari setelah berbicara bersama Iqin atau……………….….







BERCUTI di negara orang sangatlah best tapi semuanya bertukar menjadi satu memori yang mungkin menjadi pengalaman pertama bagi aku. Apa yang telah berlaku tidak berakhir di sana tetapi ianya akan berlanjutan hingga ke tanah air sendiri. Tepat jam 10 malam Malaysia EgyptAir tiba di KLIA.

            “Saya dengan Sha da tak ada apa-apa. Kami dah putus.” Kata-kata ini masih lagi terngiang di telinga aku. Ini perbualan terakhir kami sebelum kami berangkat pulang ke Malaysia. Tapi adakah ianya perpisahan yang kekal untuk mereka atau adakah hanya sementara? Atau adakah mungkin mereka akan kembali dengan hubungan seperti sebelum Ery mengenali aku?

Dari KLIA aku terus pulang ke kolej di jemput oleh roommate kesayangan aku. Elyn, Ira dan Nisya. Gembira sangat dapat jumpa mereka dan aku tidak bercadang untuk bercerita apa yang berlaku sepanjang berada di sana. Aku cuba sembunyi bertopengkan riak wajah bersahaja. Maybe mereka fikir aku penat. Kami hanya berdiam diri. Perjalanan dari KLIA ke kolej hanya menganbil masa lebih kurang satu jam lebih. Baru seminggu meninggalkan tanah air rindunya bagaikan setahun. Hehhe.

Alhamdulillah, sampai kolej dengan selamat. Elok sampai bilik terus telefon mak ayah sebab tak nak mereka risau akan anaknya. Untuk memberitahu selamat sampai. Keadaan bilik sangat bersih, kemas walaupun mereka baru sahaja sampai pagi tadi. Sayang sangat mereka, seolah-olah faham kepenatan aku terus kemas dan bersihkan bilik. Lega rasanya, lagi dua hari bermulalah rutin-rutin sebagai pelajar. Berbaki dua hari aku ingin rehat di bilik sahaja. Penat fizikal dan mental belum lagi hilang. Tapi mental aku lagi penat memikirkan perkara-perkara yang tiada penghujungnya buat masa sekarang tanpa berkongsi beban dengan sesiapa pun termasuk Nisya satu-satunya roommate yang banyak rahsia sesama kami. Hmmm. Setelah kemas semua barang-barang, solat, aku ambil keputusan untuk tidur awal malam ni. Semoga hari esok lebih baik dari hari-hari yang aku lalui sebelum ini. Aminn.

           “Korang, saya beradu dulu ye. Hehehe. Penatlah.” Aku siap-siap untuk tidur.

        “Isyyyy, Dyana ni kitorang punyelah tunggu nak dengar cerita-cerita best time awak kat sana. Hmmm.” Nisya buat muka.

          “Alaaaa Nisya. Jangan camni dear. Ok, saya janji esok saya story ea. Hehhee.”Aku bangun dari katil dan cuba pujuk manja.

          “Hehhehe, ok.” Aku kenal sangat Nisya sorang ni. Manja je lebih tapi ok orangnya. Aku kembali ke katil kesayanganku. Tidak sampai 15 minit aku sudah pun di buai mimpi.

Jam pada screen telefon menunjukkan pukul 4.30 pagi. Aku termenung seketika sebelum bangkit dari katil dan terus ke tandas untuk ambil wudhu. Aku rindu untuk berdating denganNYA. Rindu yang teramat sangat. Aku sujud padaNYA. Mengadu tentang segalanya. Hanya bertemankan airmata. Aku terasa sungguh lega setelah luahkan segalanya. Roommate aku yang lain sedang lena tidur. Sebaik azan subuh berkumandang, mereka bangun untuk solat. Ira aku kejutkan mungkin dia tidur lewat, jadi terlanjur tidur. Memandangkan hari ini hari sabtu, telah menjadi satu kewajipan kami berempat untuk bersukan seawal pukul 7 pagi. Kami hanya bersenam ringan sambil melihat ciptaan Allah sebagai kesihatan mata. Alhamdulillah. Cukup tenang bila melihat tumbuhan hijau riang seolah-olah sedang tersenyum indah menyebabkan bibir kita terukir satu senyuman.

            “Hmmm. Alhamdulillah. Pagi ini saya dapat menikmati udara segar di tanah air sendiri. Waaahhh, rindu korang semua. Rindu suasana sekarang.” Aku cuba meluahkan. Mereka bertiga hanya memandang kearah aku. Pandangan Nisya seperti mengerti apa yang aku lalui sekarang. Apa yang sedang bermain dalam fikiran aku tapi aku sedaya upaya untuk sembunyikan.

            “hehehe. A’ahh, rindu Dyana juga. Cepatlah cerita kat kitorang. Best tak kat sana?” Ira dan Elyn serentak bersuara.

            “Hahaha. Korang berdua ni kan, macam da janji lak nak cakap sama-sama. Kelakarlah korang ni.” Aku mencari tempat duduk yang agak selesa untuk bercerita panjang.

            “Cepat lah Dyana. Tak sabar dah ni.” Nisya cuba mencelah perbualan Elyn dan Ira.

            “Isyy, Nisya ni. Sabar lah. Kat sana best. Tapi bila dua tiga hari rindu sangat nak balik tanah air tau tak. Walaupun kat sana ada empat musin tapi tak sama dengan Malaysia tanah air tercinta. Apa yang bestnya suasana masyarakat jerlah. Diorang cukup menepati masa, yang ni saya suka. Peramah juga lah. Tapu tak boleh lawan dengan budi baha budaya kita kat Malaysia ni. Heheh.” Aku mula bercerita. Mereka excited untuk terus mendengar.

            “Suasana winter best tak? Kat mana je Dyana pergi, takkan tak pergi jejalan kot.” Elyn cuba teruskan perbualan.

            “Emmm, nak kata best biasa-biasa je. Best tu sebab kita tak pernah rasa tapi yang tak bestnya sejuk sangat. Huhuhu. Tak sempat nak pergi jejalan sempat pergi satu tempat je. Tu pun sebab ada orang yang nak bawakan.” Aku terus bercerita.

            “Owhhh. Bila lah nak sampai sana. Hehhee.” Elyn bersuara,

          “In shaa Allah bila-bila masa sahaja boleh pergi yang penting ada budget yang cukup.” Nisya dan Ira senyum tanda setuju. Kami sama-sama beredar untuk balik bilik. Bersihkan diri then sarapan. Hehe.

Sebaik pintu bilik di buka, handphone aku bordering.

            “iya, kenapa Ery. Pagi-pagi dah call.” Dengan pantas aku capai handphone di atas katil.

            “Tak ada apa. Buat apa je? Hmmm, kalau free jom kita kuar jalan sementara keje tak banyak sekarang. Bila kuliah start tak sempat dah nak jejalan.” Aku termenung memikirkan apa yang harus aku bagitahu.

            “Baru balik dari senam. Keje tu tak ada buat masa sekarang ni. Nak pergi mana?” Sempat aku tengok jam pada screen telefon. Menunjukkan pukul 8 pagi. Awal lagi ni. Kalau nak pergi KL pun sempat. Hehhe.

            “Saya ingat nak pergi KLCC. Kalau awak tak nak tak perlah.” Dia cuba buat nada kesian.

           “Emmm, tapi saya tak tahu camne nak pergi sana lagi dengan KTM. Huhuhu.” Aku berterus terang.

“Alaaa. Tak apa. Kita boleh belajar lah. Awak ni macam lah kita ada kat negara orang lain kan. In shaa Allah kalau dengan saya, awak takkan sesat punye lah. Haha.” Aku tak nak hampakan Ery tapi ini peluang aku untuk mengenalinya dengan lebih rapat. Pada masa yang sama inilah peluang aku untuk lebih tahu macam mana social dia.

“Emm, oklah. Around pukul 10.15 cam tu kita bertolak ea, boleh?” Aku bersetuju sebab kami pergi dengan KTM, at least tak adalah berdua-dua dengan kereta. Huhu

“Owhh. Ok je awak. Hehhe. Thanks.” Perbualan berakhir begitu sahaja.

Tanpa bicara panjang dengan roommate-roommate, aku terus bersihkan diri dan bersiap apa yang patut. Aku ni sudah lah lambat bab-bab bersiap, lebih-lebih lagi nak keluar jalan. Hmmm mau setengah jam nak siap.

          “Saya nak kuar pergi KL tau. Dengan kawan.” Aku terlebih dahulu bagitahu mereka sebelum datang siasat aku. Hehehe, dah kenal mereka macam mana.

           “Owhhh, ok. Hati-hati ye.” Elyn cuba bagi nasihat tidak bertanya lebih.

           “Eh2, cantik-cantik ni nak pergi mana cik manis?” Ira dah mula bersuara.

           “Nak keluar dengan kawan. Hehe.” Aku jawab ringkas. Ira dan Nisya hanya senyum tanpa bicara lebih. Mereka faham bila aku jawab seringkas yang boleh mean aku tak nak di tanya lebih-lebih. Aku kenakan jeans dan blous labuh serta shawl.

Tepat jam 10.20 pagi, ery sampai kolej untuk jemput aku. Kawan dia yang tolong hantarkan kat station KTM. Dany. Sebaik sampai station hanya 5 minit menuggu KTM tiba. Lahamdulillah rezeki kami tak perlu tunggu lama. Hehhe. KTM berhenti betul-betul hadapan kami. Aku dan Ery terus masuk sebelum ramai serbu. Huhhhhh, lega dapat tempat duduk memandangkan semua muda-mudi tak ada warga emas jadi aku dan Ery terus duduk. Hihihi. Naik KTM ni best sebab tak sesak tapi yang tak bestnya penat. Hampir dua jam juga untuk sampai ke KLCC. Huhhh penat kot. Tapi tak adalah penat sampai tak larat nak jejalan. Hehhehe. Melampau lah pula kan.

            “Jom, kita dah sampai.” Aku keluar dari KTM. Kami terus menuju ke tempat yang hendak di tuju.

            “Ok, jom.” Kami tiba terus cari kedai makan. Iya lah masing-masing belum sarapan lagi. Perut sudah menyanyai macam-macam lagu dah. Hikhik.

            “Kita makan dulu ea? Ery tak makan apa-apa lagi dari pagi. Laparlah.” Dia mencari kedai makan yang bersesuaian.

            “Ok je. Saya pun lapar juga ni tapi masih boleh tahan lagi.’ Aku berterus terang.

            “Awak nak makan apa?” Dia bertanya. Aku makan ni kurang sikit. Jenis yang tak tahu nak makan apa. Huhu.

            “Saya tak kisah terpulang kat Ery lah. Awak nak makan apa, saya ok je.” Itu jwapan yang aku mampu bagi. Aku suggest untuk pergi jejalan terlebih dahulu sebelum pergi makan. Ery hanya setuju. Kami hanya jejalan kawasan berdekatan KLCC sahaja. Dan tidak lupa juga perkara yang paling aku suka window shopping. Hehe. Ery hanya ikut sahaja. Beberapa jam kemudian Ery ajak aku makan KFC.

            “Jom kita makan KFC. Hehe.” Aku dah agak sebab Ery ni suka sangat ayam goreng. Aku hanya mengiyakan. Kami terus pergi KFC. Ery yang ambil order manakala aku tunggu di meja. Ramai sangat time tu. Meja pun full nasib baik sempat. Kami makan sambil sembang. Aku layan sahaja Ery.

            “Dyana, saya suka awak.” Dengan lancer perkataan ini keluar dari mulutnya. Aku kaku. Tapi aku berlaku seperti biasa.

            “Emmm. Awak ni jangan main-main boleh. Perasaan dan hati ni sensitive tau lebih-lebih lagi bab-bab saying, cinta.” Aku berkata sambil ketawa. Aku segan, malu. Mati-mati aku ingat dia hanya permainkan aku. Aku berhenti dari terus makan.

            “Ada awak nampak muka saya main-main?” Aku pandang. Riak mukanya sangat serius. Tak senyum apatah lagi ketawa. Aku mencari jalan untuk mengelakkan dari berbicara mengenai hal ini. Bukan aku tak suka tapi aku sedikit tidak yakin apatah lagi hubungan Ery dan Iqin masih lagi teguh bagi aku. Aku tak nak bila nasi sudah jadi bubur baru nak menyesal. Nasihat Kak Sally tak pernah aku lupa “ Dyana nak kawan dengan Ery akak tak halang tapi kalau Dyana nak couple dengan dia akak tak setuju. In shaa Allah Allah akan bagi yang lebih baik lagi tuk Dyana.” Sampai hari ini aku tak fahan apa maksud tersirat di sebalik nasihat Kak Sally. Maybe Kak Sally lebih tahu kisah mereka berdua dari kawan-kawannya yang berkawan dengan Iqin.

Sampai hari ini aku tak bersedia untuk berterus terang dengan Iqin lagipun kami tak ada apa-apa hubungan special. Aku tak nak berterus terang selagi aku tak dengar sendiri jawapan mereka berdua.

            “Iya saya tahu awak serius. Dah zohor rupanya. Jomlah kita solat dulu.” Sengaja aku mengelak dari terus berbicara mengenai suatu perkara yang aku sendiri belum bersedia lebih-lebih lagi aku belum kenal siapa Ery yang sebenarnya. Bagi aku ini bukan suatu yang boleh di bawa main-main tapi aku tetap berpegang “bercinta selepas kawin”.

            “Oklah. Jom.” Ery seperti sedikit kecewa dengan respond yang aku bagi. Aku mesti pertahan kan dan jaga hati aku agar tidak mudah termakan pujuk rayu seperti yang di nasihatkan oleh Kak Sally. Pengalaman banyak mengajar aku dengan semua ini. Kami terus menuju ke surau untuk menunaikan kewajipan. Alhamdulillah walaupun akku keluar untuk berhibur dengan window shopping tapi tidak pernah lupa kewajipan sebagai seorang khalifah.

            “Kalau dah siap solat nanti, tunggu je saya kat sini ea. Kot-kot saya lambat.” Aku sengaja pesan awal-awal sebab aku tahu mesti aku take time punye lah. Haha.
  
            “Ok awak. Saya tak tinggalnya awak sorang-sorang.” Sambil tersenyum dia berbicara. Keluar dengan dia terasa selamat. Dia betul-betul take care. So caring. Tak perlu risau, sentiasa tanya. Ok ke tak ke, penat ke, larat lagi ke. Thanks a lot Ery.

Selesai solat, kami terus pulang sebab kata Ery nak sampai kolej sebelum maghrib. Setiap kali bersembang dengannya, mesti terselit dengan ilmu agama, itu yang aku tertarik dengannya. Huhu. Dipenuhi ilmu agama dan tak pernah kedekut untuk berkongsi. Sangat merendah diri orangnya. Tak pernah sekali pun dia memperlekehkan aku walaupun aku tak sehebat dia sama ada dalam ilmu pelajaran mahupun agama. Cukup selesa bila berbicara tanpa rasa segan.

Tepat jam 6.15 aku dan Ery tiba station KTM dan Dany sudah pun sampai untuk jemput kami. Dany terus hantar aku ke kolej sebelum mereka balik kerumah sewa tidak jauh dari kolej yang aku tinggal.

            “Ok Dyana, thank you sudi temankan.” Sebelum keluar kereta aku memberi barang yang sempat kitorang shopping tadi. Tak banyak pun, neck tie. Ery punya.

            “Ok, welcome.” Aku balas bicaranya sambil tersenyum.

            “Balik solat and rest tau. Penat kan. Apa-apa mesej Ery ea’ Sempat sahaja dia berpesan.

            “Ok. Awak juga.” Aku terus menuju ke bilik sebaik Dany meninggalkan kawasan kolej.
Sampai bilik aku bergegas menunaikan solat asar yang sudah terlewat. Solat sudah pun di tunaikan. Alhamdulillah. Aku termenung memikirkan apa yang diluahkan Ery tadi. Terus memikirkan jawapan yang terbaik.

Ery terus tertanya-tanya jawapan dari aku adakah aku terima cintanya mahupun sebaliknya. Kami sentiasa berhubung melalui telefon dan Ery tidak pernah jemu menunggu jawapan dari aku. Aku akan pastikan yang aku tidak akan buat satu keputusan yang salah dan menyakiti mana-mana pihak kemudian hari. Aku terus mencari jawapan yang tebaik. Aku meminta sedikit masa dari Ery. Dia memahami keadaan aku dan tidak kedekut untuk memberikan kau masa.

Pada masa yang sama kami berkawan macam biasa dan Dyana telah pun buat satu keputusan. Bagi aku ini adalah keputusan yang terbaik. Aku dan Ery…………………………………………


To be continue…

klik SINI untuk part#3 (i)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ILMU MILIK ALLAH

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Siapa yang belajar ilmu agama yang seharusnya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t. tiba-tiba dipelajarinya hanya untuk mencapai tujuan dunia, maka dia tidak akan dapat bau syurga pada hari kiamat" (Riwayat Al-Nasai dari Abu Hurairah r.a.)

SAIDINA ALI BIN ABI TALIB

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.com