Sunday, June 10, 2012

ZIKIR MENDAMAIKAN JIWA




Zikrullah mampu mendamaikan jiwa. Sehubungan dengan ini dalam surah Ar-Ra’d ayat 28 Allah berfirman, “Ketahuilah, dengan berzikir kepada Allah hati akan tenang.”

Berzikir dengan membaca Al-Quran merupakan satu cara yang baik untuk menenangkan jiwa. Pada suatu ketika, seorang lelaki mendatangi sahabat Abdullah ibn Masud dan berkata,
 “Wahai Ibn Masud, nasihatilah aku dengan sesuatu yang dapat meredakan kegelisahanku. Buat masa ini, jiwaku tidak tenteram, fikiranku kusut, tidurku tidak nyenyak dan seleraku hilang.

” Abdullah ibn Masud menjawab, “Bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat
pertama, ke tempat orang membaca Al-Quran tidak kira sama ada kamu ikut membacanya ataupun kamu sekadar mendengar pembacaan orang lain. 

Kedua, kamu menghadiri majlis pengajian yang mengingatkan kamu kepada Allah dan 

ketiga, kamu mencari satu waktu yang sunyi, contohnya di waktu malam, dan ketika itu kamu bangun melaksanakan ibadah kepada Allah serta memohon kepadaNya agar diberikan ketenangan dan kedamaian hati kepadamu. 

Jika selepas melakukan kesemua ini jiwamu masih juga tidak tenteram, mintalah kepada Allah agar digantikan hatimu dengan hati yang lain kerana hati yang kamu miliki sekarang ini bukannya hatimu.” Lelaki itu pun kembali ke rumahnya dan terus mengambil wuduk dan membaca Al-Quran dengan penuh khusyuk. Selesai membaca Al-Quran, didapati jiwanya berubah menjadi tenang, fikirannya menjadi jernih dan kegelisahan yang selama ini melanda hatinya hilang sama sekali.

Subhanallah..sesunggunhnya Allah itu Maha mengetahui ape yg diperlukan oleh hambaNYA dan sesunggunhnya Allah itu Maha Pemurah..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ILMU MILIK ALLAH

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Siapa yang belajar ilmu agama yang seharusnya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t. tiba-tiba dipelajarinya hanya untuk mencapai tujuan dunia, maka dia tidak akan dapat bau syurga pada hari kiamat" (Riwayat Al-Nasai dari Abu Hurairah r.a.)

SAIDINA ALI BIN ABI TALIB

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.com