Sunday, April 15, 2012

PERMULAAN DOA DALAM SOLAT



Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang…
"Dari Ibnu Umar R.A katanya: Ketika kami sedang solat bersama2 Rasulullah S.A.W, tiba-tiba ada seorang lelaki dalam jamaah yang membaca: "Allahuakbarkabira walhamdulillahikathira wa subhanaAllahibukratauwwa ashila.". Maka bertanya Rasulullah S.A.W, "Siapa yang mambaca kalimat tadi?" Jawab lelaki itu, "Aku ya, Rasulullah!" Sabda Nabi:" Aku kagum terhadap kalimat itu; kerananya dibukakan segala pintu langit." Kata Ibnu Umar,"Aku tidak pernah lupa membacanya sejak kudengar Rasulullah S.A.W membacanya."-(Riwayat Muslim)
Antaranya hadith ‘Ali bin Thalib r.a:katanya

"Bahawa apabila Rasulullah SAW bangun bersolat, baginda berkata:
"Aku hadapkan wajahku kepada Allah, Maha pencipta langit dan bumi dengan keadaan ikhlas dan tidak mempersekutukan-Nya. Sesungguhnya solatku, segala ibadatku, hidupku dan matiku hanya semata-mata untuk Allah Tuhan Semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan kerana itu aku patuh kepada perintah-Nya dan berserah diri kepada-Nya.

Ya Allah! Engkaulah Maha Penguasa. Tidak ada Tuhan selain Engkau. Engkaulah Tuhanku dan aku adalah hamba-Mu. Aku zalim terhadap diriku dan aku sedar dengan dosa-dosaku. kerana itu ampunilah dosa-dosaku semuanya. Sesungguhnya tidak ada yang mengampuni segala dosa melainkan hanya Engkau. Dan tunjukkanlah aku akhlak yang paling baik. Sesungguhnya tidak ada yang dapat menunjukkannya melainkan hanya Engkau. Dan buanglah daripadaku Akhlak yang buruk. Kerana sesungguhnya tidak ada yang sanggup membuangnya melainkan hanya Engkau. Ku patuhi segala perintah-Mu, dan ku hentikan segala larangan Mu. Segala kebajikan berada di tangan-Mu, Sedangkan kejahatan tidak datang daripada-Mu. Aku berpegang teguh dengan-Mu dan kepada-Mu. maha Suci Engkau dan Maha Tinggi. Ku mohon ampun daripada-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu"  - (H.R Muslim)
Hadith Abu Hurairah r.a:katanya
"Biasanya Rasulullah SAW diam seketika sesudah takbir, sebelum membaca Fatihah. Lalu kutanyakan kepada baginda, "Ya Rasulullah! Apakah yang kamu baca ketika kamu diam seketika antara takbir dan membaca Fatihah?" Jawab baginda, "Aku membaca:

"Ya Allah! Jauhkanlah aku dari segala dosa sebagaimana engkau menjauhkan timur dan barat. Ya Allah! Sucikanlah aku dari segala dosa-dosaku, sebagaimana dicuci kain putih dari kotoran. Ya Allah! Basuhlah dosa-dosaku dengan air, dengan salji dan dengan ais."
(H.R Bukhari dan Muslim)



Bila sebut sahaja DOA IFTITAH pasti kita akan terbayangkan pnghulunya doa dalam solat..Di mana bibir kita tidak pernah lekang membacanya  5 kali sehari semalam..subhanallah..Tetapi apabila ditanya seberapa kerap kita membaca DOA IFTITAH dalam sehari…pastinya majoriti akan menjawab 5 kali…semuanya bergantung pada individu..sekiranya seseorang individu kerap melakukan extra solat pasti wajabnya tidak termasuk dalam golongan yang majority..Jadi kita tidak boleh sesuka hati menilai orang melalui luaran sahaja..bak pepatah omputih ‘Don’t Judge a book by a cover’..
Pasti ada yang tertanya-tanya ape  hukum DOA IFTITAH dalam solat????
Sebelum itu mari sama-sama kita renungkan apa itu maksud DOA IFTITAH..
Doa Iftitah ialah doa yang dibaca sebagai pembuka solat iaitu sebaik saja selesai takbiratul-Ihram dan sebelum membaca al-Fatihah. Abu Hurairah r.a. menceritakan; “Adalah Rasulullah s.a.w. apabila telah bertakbir memasuki solat (yakni takbiratul-ihram), baginda senyap seketika sebelum mula membaca (al-Fatihah). Lalu aku bertanya baginda; ‘Ya Rasulullah! Sesungguhnya aku melihat engkau senyap di antara takbir dan bacaan (al-Fatihah). Apa yang engkau ucapkan?’. Baginda menjawab; ‘Aku membaca;

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بِالثَّلْجِ وَالْمَاءِ وَالْبَرَدِ

“Ya Allah! Jauhkanlah aku dari dosa-dosaku sebagaimana Engkau menjauhkan Timur dan Barat. Ya Allah! Bersihkanlah daku dari dosa-dosaku sebagaimana dibersihkan pakaian putih dari kotoran. Ya Allah! Sucikanlah daku dari dosa-dosaku dengan salji, air dan embun”. (Riwayat Imam Muslim)

(*Dalam solat sama ada anda baca doa iftitah di bawah atau di atas..baca hanya salah satu)

Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. .Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang..Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi,dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik..Sesungguhnya solatku, Ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Tetapi harus berhati-hati semasa menyebut musyrikin dan muslimin dalam doa iftitah. Jangan sampai kita tertukar tempat. Jika kita tersilap menyebut 'muslimin' di tempat yang sepatutnya 'musyrikin', maka ayatnya akan berbunyi ".... dan aku bukanlah dari golongan kaum muslimin." Dan jika kita tersilap sebut perkataan 'musyrikin' di tempat yang sepatutnya 'muslimin', maka ayat yang kita baca akan bermaksud, "Dan aku dari golongan orang musyrikin." 
Hmmm..na’uzubillah..minta jauh2 sebab kerana lupa sedikit je kita dalam bahaya..so,kenelah berhati-hati dalam menyebut dan yang paling penting mesti ingat dengan jelas trutamanya perkara2 yang melibatkan bacaan Al-Quran..
Sebahagian DOA IFTITAH ini sebenarnya di ambil dari Surah 6/79, 6/162 dan 6/163

Al-An’am:79  Yang bermaksud “Aku hadapkan wajahku kepada (Allah) yang menciptakan langit dan bumi dengan penuh kepasrahan (mengikut) agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang musyrik.”

Al-An’am:162 Yang bermaksud katakanlah(Muhammad),”Sesungguhnya solatku, ibadatku,hidupku, matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam..”

Al-An’am:163 Yang bermaksud “..tidak ada sekutu bagiNya dan demikianlah yang diperintahkan kepadaku, dan aku adalah orang yang pertama-tama berserah diri (muslim).

TETAPI…
Sesungguhnya DOA IFTITAH bukan terbatas kepada dua seperti di atas atau yang kita tahu sahaja namun ada banyak versinya..utamanya semua versi yang kita tahu mahupun tidak bersumber dari petunjuk Nabi Muhammad SAW..

 Sedangkan Rasulullah SAW telah menetapkan bahawa dalam perkara mengenai solat, setiap muslim harus merujuk kepada contoh dari beliau, sebagaimana sabda beliau:
‘Solatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku shalat.’
Beberapa di antara bentuk contoh doa ifititah yang paling popular adalah yang kami tuliskan berikut ini:
Maha suci Engaku dan segala puji untuk-Mu. Diberkahilah asma-Mu, tinggilah keagungan-Mu. Dan tiada Tuhan kecuali Engkau.

Lafaz ini diriwayatkan oleh Asiyah ra. dengan perawi Abu Daud dan Ad-Daruquthuny. Selain itu juga ada doa yang mungkin Anda sudah menghafalnya, seperti yang berikut ini:

Aku hadapkan wajahku kepada Tuhan Yang menciptakan langit dan bumi, dengan lurus dan berserah diri sedangkan aku bukan bagian dari orang musyrik. Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.Tiada sekutu baginya dan dengan itulah aku diperintahkan. Dan aku termasuk bagian dari orang-orang muslim.

Lafaz ini sampai kepada kita lewat perawi yang kuat seperti Imam Muslim, Ahmad dan Tirmizy dan disahihkan oleh Ali bin Abi Thalib. Lafaz ini sebenarnya juga lafaz yang juga ada di dalam ayat Al-Quran, kecuali bahagian terakhir tanpa kata awwalu.


Selain itu juga ada lafz lainnya seperti di bawah ini:

Ya Allah, jauhkanlah antara aku dan kesalahan-kesalahanku sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, sucikanlah aku dari kesalahan-kesalahan sebagaimana Engkau mensucikan pakaian dari kotoran. Ya Allah, mandikan aku dengan air, salju dan embun.

Manakala hukum membaca doa Iftitah adalah sunat. Kita boleh memilih mana-mana satu doa Iftitah yang pernah dibaca atau diajar oleh Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- di dalam hadisnya-. Doa Iftitah ini hendaklah dibaca perlahan (tidak dikuatkan suara).

Dan DOA IFTITAH merupakan sunat Hai’ah- Perkara sunat yang dituntut melakukannya( diberi pahala). Jika tertinggal solatnya tidak batal, dan tidak perlu diganti dengan sujud sahwi. (apa itu ‘perkara sunat’ anda bolehlah rujuk ustaz2/ustazah2/internet/sumber2 lain)

…semoga kita sama2 renungkan dan mengambil apa yang bermanfaat untuk diri kita semua demi akhirat kelak..wallahu’alam..

Seandainya terdapat kesalahan atas setiap yang disampaikan moga mendapat teguran daripada kalian..yang baik itu datangnya dari Allah manakala yang kekurangan itu datangnya dari diri saya sendiri..
Sekian..






No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ILMU MILIK ALLAH

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Siapa yang belajar ilmu agama yang seharusnya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t. tiba-tiba dipelajarinya hanya untuk mencapai tujuan dunia, maka dia tidak akan dapat bau syurga pada hari kiamat" (Riwayat Al-Nasai dari Abu Hurairah r.a.)

SAIDINA ALI BIN ABI TALIB

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.com