Sunday, April 15, 2012

3SERANGKAI (ii)


RIAK



Hati???Ikhlas?Sama2 kita muhasabah diri kita,ikhlaskah kita dalam setiap perkara yang kita buat??Ada juga yang melakukan sesuatu demi mendapat pujian dari masyarakat sekeliling dengan kata lain riak or menunjuk2...minta jauh dari kita semua

Rasulullah SAW dalam sabda bermaksud:
"Sesungguhnya yang paling aku takut menimpa kalian adalah asy syirkul ashghar (syirik kecil). Sahabat bertanya: "Apakah syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
                                                                                                            (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Baginda SAW bersabda yang bermaksud:
 "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal? Kami katakan: Tentu. Baginda bersabda: Riak, syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya apabila mengetahui seseorang memandangnya."
 (Hadis Riwayat Ibnu Majah)


Rasa2nya semua orang tahu apa itu riak…sebut je riak pasti akan terlintas melakukan sesuatu untuk mendapat pujian dan yang paling jelas menunjuk2..
Orang lain tidak akan tahu jika kita riak sekalipun dan kita juga sama sekali tidak boleh mengatakan orang lain itu riak kerana riak datangnya di dalam hati yang menjadi rahsia Allah yang tidak diketahui oleh sesiapan pun.

Mesti ada yang tertanya2 camne kita nak tahu kita sedang riak atau tidak..Senang jawapannya,selidik apa respond hati kita bila kita menerima pelbagai pujian atas kejayaan kita,ketika kita menerima anugerah atas kemenangan kita..Masa itu apa kita rasa..suka ka??Bangga ka??Jadi,hati2 lah kerana bangga itu adalah permulaan yang cukup bahaya untuk kita terus jatuh ke alam riak..na’uzubillah..

Bukan senang untuk kita mengikhlaskan setiap apa yg kita buat apatah lagi perasaan riak lebih2 lagi bila kita diperkenalkan kepada semua orang atas apa yang kita perolehi..Tapi pernah tak kita terfikir “apa yang aku dapat kalau aku bangga/riak sekalipun dengan apa yang aku dapat sedangkan ini adalah dunia semata2.”..tapi “macam mana pula aku nak jauhi riak dari hati aku?”..jawapannya:

Cara yang terbaik untuk menjauhi/mengelak diri kita dari riak…ucaplah,subhanallah..sesunggunnya apa yang kita perolehi adalah milik Allah yang hakiki dan kita hanya di beri pinjam oleh Allah SWT..
Ibadah orang yang riak akan di tolak serta tiada nilai di sisi Allah..

Nabi saw. bersabda yang maksudnya:
“Sesiapa sum'ah (menceritakan amalnya), maka Allah akan menceritakan aibnya dan sesiapa beramal kerana riak maka Allah akan membuka niatnya di hadapan manusia pada hari kiamat kelak.”
(Hadis sahih riwayat Bukhari dan Muslim)
Firman Allah
"Maka celakalah bagi orang-orang yang solat,(iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya. Mereka yang mengerjakan kebaikan dengan riak."
(Al Ma’un : 4 – 6)

Kata Imam Al-Ghazali:”riak adalah mencari kedudukan pada hati manusia dengan memperlihatkan kepada mereka hal kebajikan. Manakala,Imam Habib Abdullah Haddad pula berpendapat, riak ialah menuntut kedudukan atau minta dihormati orang ramai dengan amalan yang ditujukan untuk akhirat.

Rasulullah SAW. bersabda,
"Sesungguhnya Allah tidak akan menerima amal kecuali amal yang dilaksanakan dengan ikhlas dan dilakukan semata-mata untuk mengharap redha Allah. “
(HR Abu Daud dan An-Nasa’i)
Jika virus riak di biarkan terus bermaharajalela dalam hati kita, lama kelamaan akan menghancurkan kemurnian akidah, keluruhan akhlak dan kesempurnaan amal Islam.
Tidak terlepas juga,ada yang melakukan amalan kebajikan atau ibadat untuk menunjuk2..Mereka itu melakukan perkara itu kerana atas dorongan hawa nafsu yang sentiasa berusaha memesongkan mereka yang lemah imannya.

Namun, terdapat beberapa perbuatan yang kita tak sedar, ia adalah riak sebenarnya. Contohnya…
1. Kita tidak mahu menderma di depan orang kerana TAKUT ORANG KATA kita nak menunjuk2.
2. Kita sering solat sunat (dhuha misalnya) tapi satu hari kawan kita datang dan kita tinggalkan solat sebab TAKUT KAWAN KATA kita alim sangat.
3. Kita nak cerita kebaikan kita tapi ayatnya “AKU BUKAN NAK RIAK” supaya ORANG yang dengar INGAT yang kita ni memang baik.

Jom kita sama2 jauhi sifat riak dan jangan sama sekali kita installing riak dalam diri kita..apatah lagi hati kita..isyaAllah..

Harap dengan serba sedikit coretan di atas dapat kita sama2 ingatkan untuk diri kita sendiri..dan sama2 perbetulkan apa yang sepatutnya..:-)


KATAKAN TIDAK PADA

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ILMU MILIK ALLAH

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: "Siapa yang belajar ilmu agama yang seharusnya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t. tiba-tiba dipelajarinya hanya untuk mencapai tujuan dunia, maka dia tidak akan dapat bau syurga pada hari kiamat" (Riwayat Al-Nasai dari Abu Hurairah r.a.)

SAIDINA ALI BIN ABI TALIB

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.com